Selasa, 29 April 2008

Pesan dan Kesan murid”ku: ‘Bu Farina tuh galak’ ^.^v

Akhirnya I’m free… dari yang namanya PPL!! Tiga bulan, dibilang sebentar tapi rasanya lama… banget!! Dibilang lama, tapi pas sudah selesai kok kayaknya baru seminggu-dua minggu yang alu mulai praktik ngajar (alah ^.^v)
Sebenarnya c bikin blog ini to ceritain hari”ku jadi guru praktikan. Tapi, berhubung kadang aku tuh angin”n dalam menulis blog, gak suka nulis diary pula!! Jadi ada banyak banget kisah yang jadinya gak kutulis. Nyesal juga c, apalagi sebenarnya hal itu bisa menolong aku banget pas harus bikin jurnal mengajar to laporan PPL :”( Semoga aku bisa nulis rangkuman kisahku selama ngajar :)
Ngajar, praktikan lagi, banyak suka dukanya, apalagi sebenarnya aku tuh gak minat jadi guru (salah prodi gt d…). Tapi gak apa lah, to pengalaman. Ternyata jadi ortu to 80 anak tuh susah banget (yaiyalah! Nenek” kena rabies juga tau!!  ungkapan yang kucopy dari kawan PPL ku ^.^v).
Sebagai guru praktikan, pertama kalinya mengajar lagi tentunya banyak banget kekuranganku. Lagipula, orang yang sudah bertahun-tahun jadi guru pun belum tentu murid”nya suka sama performent mengajarnya di kelas. Guru kan juga manusia. Tapi hepi c, aku jadi tahu komentar murid”ku tentang aku (bu Cicik dan Pa Daniel juga c). So, aku bisa introspeksi diri :)
Pesan dan kesan dari murid” kelas VII G (gak usah sebut namanya yach, no absen aja):
36
Kesan : B. Farina tidak suka suasana yg gaduh. Orangnya sabar. Yg diajarkan mudah dimengerti dan tidak suka bercanda  (aslinya, ibu tuh suka bercanda loh … ^.^v)
Pesan : banyaklah bercanda, kudoakan lulus.
25
Pesan : Kalau ngajar tidak usah malu” dgn muridnya
Kesan : Orangnya kurang senyum kalau diajak bergurau
16
Kesan : Selama B. Farina mengajar orangnya sangat penyabar dan ketika B. Farina mengajar dia lebih banyak bercerita tentang pengalamannya agar muridnya dapat mengerti
Pesan : Bu Farina kalau mengajar jangan suka cemberut! Nanti cepat tua loh?
24
Kesan : B. Farina semangat, lebih serius (dibanding B. Cicik)
Pesan : agar memaklumi murid. Memperbanyak catatan kpd murid  (hand out dari ibu masih kurang yach? Atau kamu gak ngopi?! ^.^v)
34
Kesan : B. Farina orang yang baik, sabar, cantik, selama mengajar di sini baik, jika menerangkan jelas
Pesan : agar selalu mengingat kelas 7G. tambah pintar dan saya doakan lulus dengan nilai2 baik  (amin. Thx ya..)
41
Kesan : Selama Bu Farina mengajar, menurut saya sangat nyambung dan apabila ada siswa yang tanya selalu dijawab dengan sabar.
Pesan : tolong agar lebih tegas pada siswa biar siswa gak seenaknya sendiri  (pinginnya c gt, tapi sebagai guru praktikan ibu sungkan menghukum anak orang. Makanya dimarahin doank :<)
32
Pesan : Jadi guru jangan terlalu galak. Apalagi kalau jadi perempuan. Nanti darah tinggi lho…  (hHe, memangnya ibu belum jadi perempuan yach?!)
Kesan : Saya sangat berterimakasih atas pelajaran yang ibu farina sampaikan, juga saya minta maaf atas kesalahan saya
11
Kesan : kesan saya kepada Bu Farina adalah Bu Farina saat mengajar serius dan jika ada anak yang ramai langsung ditegur. Bu Farina adalah Guru PPL yang baik dan sangat disiplin  (GR niy gw ^.^)
Pesan : untuk Bu Farina kalau mengajar jangan terlalu serius
33
Pesan : Kalau ada anak yang mau bertanya tolong di jawab ya… jangan dikacangin he…he…  (sori yap, mungkin ibu gak lihat/dengar. hHa, membela diri ^.^v)
Kesan : B. Farina aku suka dengan cara B. Farina mengajar. B. Farina sudah tegas dan sudah pantas u/ menjadi guru sesungguhnya. Ku do’ain Bu… Supaya bisa jadi guru yang baik…
2
Kesan : menerangkan enak dan cepat nyambung
Pesan : semoga lulus dan bisa menggapai citaxx
39
Pesan : Bu Farina kalau mengajar sangat mengasikan.
Kesan : Perasaanku kalau mengajar sangat menyenangkan.
5
Kesan : Bu Farin ntuh lucu, apalagi waktu marah2, suaranya ntuh lucu “SIAPA YG AMBIL BUKUX NANTI IBU SURUH KELUAR!!”
Pesan : Tetap semangat Bu!!
17
Kesan : Diajar B. Farina lumayan menyenangkan
Pesan : sebaiknya suaranya lebih dibesarkan dan jangan mudah untuk marah.
40
Kesan : tegas, enak banget deh
Pesan : yg sabar ya bu!!!
27
Pesan : mengajarnya sedikit ditambah penjelasannya. Saat mengajar baik tetapi belum bisa mengontrol siswa yang ramai
Kesan : Sabar aja sama siswa yg nakal&suka bikin gaduh
19
Kesan : Selalu bela cewek-cewek yg digangguin ank2 cowok, tegas, bijaksana, adil, pengertian
Pesan : Moga dapat selalu berbaik hati pada anak2 cewek, maupun laki2. N moga dapet pengalaman baik yg bisa mengganti kekurangan ibu selama mengajar di sekolah kami
15
Kesan : B. Farin itu kalau ngasih tugas selalu tanggung jawab. Tapi Bu Farin suka senyum, bercanda. Tapi klo udah serius Bu Farin tidak bisa diganggu
Pesan : Bu klo Bu Farin dapat murid seperti Q-ta harus sabar ya!! Jangan marah” terus. Nanti cepat tua lho!!
21
Kesan : Tidak suka kerisuan inginnya tenang
Pesan : mudah dipahami tapi tidak begitu suka bercanda  (lagi” komentnya kalau gak galak ya gak suka becanda, puff!!)
3
Kezan : pada pointnya Bu Farina tuh hampir sama seperti bu Cici (orangnya baik, pinter, pandai dalam membawa diri, sabar, tak mudah putus asa, kalau mengajar cepat nyambungnya)
Pezan : jangan terlalu baik pada anak” itu mengakibatkan anak” menjadi manja&lebih ditegaskan lagi
18
Kesan : Kalau mengajar cepat nyambung, baik, sabar, tegas, pinter, tak mudah putus asa.
Pesan : Kalau mengajar jangan marah-marah, jangan teriak-teriak, jangan terlalu dekat sama murid itu mengakibatkan murid menjadi manja dan menjadi ngelamak (maaf bu bahasanya campur-campur ^_^v)  (yap, ibu gak ngerti tuh arti ngelamak?! Kayapa gak marah dan teriak kalau kelas ribut banget, hHe… ^.^v)
38
Kesan : Bu Farin cantik, asik, dan Bu Farin bisa membagi waktu mana waktu guyon, mana waktu serius.
Pesan : Bu Farin banyak senyum donk. Jangan cemberut aja, walaupun kelas 7g anaknya nakal-naka tapi jangan cemberut ja. Smile donk. Kalau njelasin jangan cepat-cepat ya.
37
Kesan : menyenangkan, tidak membosankan, sabar
Pesan : Jangan lupakan pertemuan Ibu dengan saya&teman2 di kelas 7G. dan maafkan kami bila banyak membuat kesal.  (Ibu juga minta maaf ya sering marahin kalian )
30
Kesan : galak tapi sebetulnya sabar krn anak2 rame jadi galak dech
Pesan : Bu, jgn galak2
1
Kesan : walaupun kadang2 marah tapi klo ngajar enak
Pesan : klo lulus&jadi guru harus sabar biar disayang semua murid  (do’ain semoga ibu gak perlu jadi guru yach, kerja di kantor&di lapangan aja ^.^v)
20
Kesan : Bu farina itu canti, baik, dan sabar. Kalau megajar itu saya kurang mengerti. Mungkin karena anak” ramai. Tapi ya sudahlah, itu sudah terjadi.
Pesan : Bu, kalau diajak guyon kami, jangan anggap serius, ya! Padahal cuma guyon kan! Kalau tersenyum Bu Farina tambah cantik + manis banget…!
9
Kesan : Sifatnya lebih seperti mengayomi anak, ada waktu sabar, serius, disiplin waktu b4n63tZzZ…
Pesan : teruslah ibu tersenyum
28
Kesan : B. Farin baik bgt. Tapi k-lo marah jd buat orang kaget
Pezan : Tolong jangan marah-marah k-lo’ kita nakal krn kita emang sk guyon
23
Kesan : Pelajaran yang Ibu berikan kurang nyandak di otak. Tp saya menghargai jerih payah ibu u/ mengajar kami  (well, kalau – ‘roh, kok gak tanya nduk?! Km kan yg paling sering main ke basenya PPL. So, bisa tanya” pelajaran yg gak/- paham. Gak harus di kelas kan?!)
Pesan saya banyak-banyak olah vokal ya bu… jg sering2 kesini sambil bawa laptop dan ngasih tahu saya gambar2 Kota Banjarmasin & Pulau Kalimantan
22
Kesan : Untuk bu Farina kalau mengajar sangat baik dan mudah dimengerti, sama dengan Bu Cicik. Orangnya suka tertawa, tetapi kalau Bu Farina jika marah, orangnya kalau dipandang lucu sekali  (?!)
Pesan : Bu Farina, kalau ngajar lagi tolong tertawa dong…. Sebenarnya Bu Farina itu kalau tertawa cantik lho… apalagi kalau pakai kacamata. Wah… tambah keren.  (ibu malah bersyukur banget di rumah cuma ibu yg gak pakai kacamata, padahal intensitas ibu baca buku dan di depan komputer lmyn banyak ^_^)
8
Kesan : Bu farina kalau mengajar, saya tidak faham ya sedikit faham karna terlalu serius tapi bu farin baik kok orangnya
Pesan : kalau mengajar jangan terlalu serius ya! Ingat?
6
Kesan : Pada saat mengajar Bu Farina seperti Bu Cicik yaitu sabar. Tetapi kalu sudah marah Bu Farina sangat menyeramkan, lain kali bisa sabar sedikit ya!
Pesan : Bu Farina kalau mengajar sedikit bercanda ya…! Supaya murid-murid jadi terhibur.
12
Kesan : Baik orangnya, saya bisa menerima pelajaran dengan baik
Pesan : semoga cita” terkabul dan lulus
10
Kesan : Kalau mengajar jangan keburu-buru menjelaskannya (gak dikejar setan kok, bu…)
Pesan : Bermain dan belajar sangat menyenagkan jadi gunakanlah metode itu dalam belajar. Dan tegaslah bila menghadapi murid dan jangan suka marah nanti kalau marah cepat tua loh…  (thx :) itulah yg bikin ibu malah jadi guru. Capek!! Gak bakat x… oich, ibu gak pintar soal macam” metode pembelajaran loh. So, ngalir seperti apa yg pernah ibu rasakan dari guru” ibu dulu)
13
Kesan : Setiap mengajar selalu diselingi dengan bercanda
Pesan : Jangan lupakan pertemuan dengan kelas 7G
7
Kesan : Kalau mengajar terburu-buru atau tergesa-gesa, tapi buat saya udah baik.
Pesan : Jangan putus asa meskipun muridnya nakal-nakal. Kalau ada anak yang nakal harus tegas menghadapinya.
31
Pesan : bu, jangan teriak-teriak kalau marah! Anak-anak jadi takut tuh! (Neko suka niruin suara B. Farin kalau teriak lho! Mirip!). Hati-hati di jalan ya bu!
Kesan : orangnya sabarnya cuman ampe 3x, baik, perhatian, (guru PPL lain jangan marah ya! Please!!) Guru PPL favoritku kalau soal tugas.
Macam” kan isinya?! Jadi bingung harus seperti apa (“.)?! Ada yang bilang menyenangkan, galak, tegas, kurang tegas, …. Tapi thanks to kalian semua yang sudah ngisi hari” ibu selama jadi PPL di sekolah kalian. Maafin salah khilaf dan kekurangan ibu. Giatlah kalian belajar, tanamkan motivasi di diri kalian tuk menjadi yang terbaik bagi diri sendiri, keluarga, agama, dan nusa bangsa kalian :)

Danau Toba (antara legenda dan sains)

1 April 2008

Saat itu kami masuk kelas VII G. Yang bertugas untuk ngajar adalah (Pa) Daniel. Aku dan (Bu) Cicik jadi observer karena memang bahasan kami di kelas itu (peta, atlas, dan globe; skestsa peta; dan kondisi geografis wilayah) sudah selesai.
Yang dibahas hari itu adalah air permukaan. Hari itu anak” cukup antusias mengikuti pelajaran. Aku dan (bu) Cicik sendiri kadang iseng menitipkan pertanyaan kepada siswa untuk ditanyakan kepada (pa) Daniel ^.^v. Nah, saat membahas mengenai danau, aku pindah ke bangku di sebelah murid yang kawan sebangkunya sedang gak masuk. Pada murid itu, Salsabila namanya, aku bercerita mengenai asal usul terjadinya Danau Toba. Salsa pun menanggapinya dengan antusias. So, pas (pa) Daniel membahas mengenai danau tektovulkanik, dia bertanya pada murid” di kelas
“Anak-anak, ada yang tahu bagaimana asal usul terjadinya danau Toba?”
Tentu dengan pedenya Salsa yang barusan kuceritain tentang asal usul terjadinya danau Toba angkat tangan dan mulai bercerita.
“Danau Toba itu awalnya adalah sebuah gunung raksasa purba yang bernama Gunung Toba. Pada masa lampau, pokoknya sudah lama banget, jauh sebelum letusan gunung Krakatau, gunung itu meletus dengan dasyatnya sampai mempengaruhi iklim di dunia. Letusan dasyat itulah yang akhirnya meninggalkan sebuah cekungan yang lambat laut terisi air hingga jadilah danau Toba dan sebuah pulau vulkanik yang akhirnya dinamakan Pulau Samosir.”
Tapi tau gak apa komentar kawan”nya saat Salsa bercerita seperti itu?
“Bohong…. Danau Toba itu lho awalnya dari ikan!”
Aku, (bu) Cicik, dan (pa) Daniel jadi shock mendengarnya.
Salsa pun sepertinya shock dan berusaha membela diri, “Aku gak bohong kok. Bu Farina yang barusan bilang ke aku kalau danau Toba tuh awalnya adalah gunung Toba.”
Akhirnya, (pa) Daniel menenangkan kelas dengan berkata, “Anak-anak, yang diceritakan Salsa tadi benar. Danau Toba itu dulunya adalah sebuah gunung,” blablabla, (pa) Daniel pun menjelaskan tentang bagaimana danau Toba terjadi, bagaimana danau-danau tektovulkanik terjadi.
Lailah…, nak, kita lho sedang belajar geografi, bukan mitologi. Kalian gak bisa bedakan ya mana yang legenda, mana yang sains?! Gak mungkin banget kan kalau dipelajaran geografi kami mengajarkan kalian kalau Danau Toba tuh awalnya dari kisah Pak Toba yang marah pada anaknya karena telah memakan nasi yang diperuntukkan istrinya tuk dia yang sedang bekerja di sawah lalu dengan emosi mengatai anaknya adalah anak ikan hingga membuat istrinya yang jelmaan ikan sakit hati lalu menyuruh anaknya pergi ke puncak tertinggi agar dia bisa mendatangkan air bah yang akhirnya membuat desa yang mereka tinggali terendam dan sekarang menjadi sebuah danau yang dinamakan Danau Toba?! Gak mungkin banget kan kalau kami bercerita bahwa Gunung Tangkuban Perahu itu adalah Sangkuriang yang dikutuk karena telah jatuh cinta dengan Dayang Sumbi, mamanya sendiri?!
Puff!!